PERHATIAN !

Blog dan isi kandungan blog ini hanya untuk layaran, perkongsian, dan bacaan pengunjung-pengunjung blog https://cucutokraja.blogspot.com yang beragama BUDDHA dan BUKAN beragama ISLAM sahaja.

Kandungannya mungkin akan menimbulkan KETIDAKSELESAAN kepada sesetengah golongan. Sila TINGGALKAN laman ini sekiranya anda bukanlah daripada golongan seperti yang dinyatakan di atas.

Keprihatian dan kerjasama anda semua amat saya hargai.

Sekian, terima kasih.

This blog and it blogposts are strictly for NON-MUSLIM viewing purposes only. All articles / posts are strictly the writer's personal view per se. Writer does not necessarily endorse the views or opinions given by any third party content provider. TQVM

Friday, February 18, 2011

Magha Puja 20

Jumaat - 18 Februari 2011


Sewaktu Baginda Buddha berada di Kota Rajagaha, 1250 Arahat datang berkumpul untuk memberi hormat kepada Baginda Buddha. Tempat mereka berkumpul adalah di Veluvanarama (hutan pokok bambu) dan waktu itu tengah hari pada saat purnama di bulan Magha. Peristiwa bersejarah ini diraikan oleh penganut agama Buddha sebagai hari penting. Pertemuan para Arahat tersebut dinamakan Caturangasannipata yang mempunyai 4 ciri utama, iaitu:

1. Mereka berkumpul tanpa temu janji terlebih dulu.


2. Mereka semuanya Arahat
(abhiñña 6).

3. Semuanya ditahbiskan oleh Baginda Buddha dengan memakai ucapan "Ehi bhikkhu".

4. dalam pertemuan itu, Baginda Buddha mengucapkan Ovadda Patimokkha.


Ovada Patimokkha yang diucapkan Baginda Buddha antaranya adalah seperti berikut:

 
Sabba papassa akaranam, Kusalassa upasampada, Sacittapariyo dapanam, Etam Buddhana sasanam. Khanti paramam tapo titikkha, Nibbanam paramam vadanti Buddha, Na hi pabbajjito parupaghati, Samano hoti param vihethayanto. Anupavado, anupaghato, Patimokkhe ca samvaro, Mattaññuta ca bhattasmim, Pantham ca sayanasanam, Adhicitte ca ayogo, Etam Budhana sasanam.


Maksudnya: 

Janganlah berbuat kejahatan, perbanyakkan perbuatan baik, sucikan hati dan fikiranmu, itulah ajaran semua Buddha. Kesabaran adalah cara bertapa yang paling baik. Baginda Buddha bersabda; Nibbanalah yang tertinggi dari semuanya. Baginda bukan pertapa yang menindas orang lain, baginda bukan juga pertapa yang menyebabkan kesusahan kepada orang lain, baginda tidak menghina, tidak melukai, mengendalikan diri sesuai dengan tata tertib, makan secukupnya, hidup dengan menyepi, dan senantiasa berpikiran luhur. Itulah ajaran semua Buddha.

Apabila diringkaskan Baginda Buddha menyuruh kita: 
1) meninggalkan kejahatan; 
2) melakukan kebaikan
3) membersihkan fikiran/minda/hati.

No comments:

Post a Comment